Loading...

Senin, 13 Juni 2011

Biografi : Jørn Utzon


Jørn Oberg Utzon, (9 April 1918-29 November 2008) adalah arsitek Denmark paling terkenal untuk merancang Gedung Opera Sydney di Australia. Ketika Sydney Opera House telah dinyatakan sebagai Situs Warisan Dunia pada tanggal 28 Juni 2007, ia menjadi orang kedua yang karyanya diakui sebagai Situs Warisan Dunia sementara ia masih hidup.

Kehidupan & Karir
Utzon lahir di Kopenhagen, anak seorang insinyur angkatan laut, dan dibesarkan di Denmark. Dari tahun 1937 ia menghadiri Denmark Royal Academy of Fine Arts di mana ia belajar di bawah Kay Fisker dan Steen Eiler Rasmussen. Setelah lulus pada tahun 1942, ia pergi ke Swedia untuk bekerja pada Gunnar Asplund. Setelah berakhirnya Perang Dunia II dan Pendudukan Jerman terhadap Denmark, ia kembali ke Kopenhagen. Pada tahun 1946 ia mengunjungi Alvar Aalto di Helsinki. Dari 1947-1948 ia pergi di Eropa pada tahun 1949 di Amerika Serikat dan Meksiko. Di Amerika ia menghadiri Taliesin Barat, sekolah Frank Lloyd Wright di Arizona. Pada tahun 1950 ia mendirikan studio sendiri di Kopenhagen.

Desain Opera House
Pada tahun 1957 ia tiba-tiba memenangkan kompetisi untuk merancang Sydney Opera House. Meskipun ia telah memenangkan enam kompetisi arsitektur lain sebelumnya, Opera House ini pertama kali proyeknya non-domestik. Rancangan ia serahkan juga sedikit lebih dari gambar awal. Salah satu hakim, Eero Saarinen, menggambarkannya sebagai "jenius" dan menyatakan ia tidak bisa mendukung pilihan lain.

Desain awal Utzon asli konseptual untuk cangkang selama beberapa tahun. Salah satu kesulitan tertentu adalah bahwa pemerintah Cahill begitu bersemangat untuk memulai proyek yang mereka mengatur agar para insinyur, Ove Arup dan Mitra, untuk memadamkan tender untuk podium tanpa gambar kerja yang memadai; pekerjaan ini sebenarnya dimulai pada tahun 1959 sementara Utzon masih di Denmark bekerja pada rencana akhir.

Struktur yang luar biasa berbentuk kerang itu sendiri merupakan sebuah teka-teki bagi para insinyur. Ini tidak diselesaikan sampai tahun 1961, ketika Utzon sendiri akhirnya datang dengan solusi. Ia menggantikan kerang elips asli dengan desain yang didasarkan pada bagian kompleks bola. Utzon mengatakan desain terinspirasi oleh tindakan sederhana mengupas jeruk: 14 cangkang bangunan, jika digabungkan, akan membentuk bola sempurna. Meskipun Utzon telah spektakuler, rencana inovatif untuk interior ruang ini, ia tidak dapat menyadari hal ini bagian dari desain nya. Pada pertengahan 1965, pemerintah negara Liberal Robert Askin terpilih. Askin telah menjadi 'kritikus vokal proyek sebelum mendapatkan kantor.' baru Menteri Pekerjaan Umumnya, Davis Hughes, bahkan kurang simpatik. Elizabeth Farrelly, arsitektur kritikus Australia telah menulis bahwa :

"pada pesta pemilu malam makan malam di Mosman, putri Hughes Sue Burgoyne membual bahwa ayahnya akan segera mengkarungkan karya Utzon. Hughes tidak tertarik dalam seni, arsitektur atau estetika. Sebuah penipuan, serta filistin, ia telah terbuka di depan parlemen dan dibuang sebagai pemimpin Partai Negara untuk 19 tahun mengklaim gelar palsu universitas. Gedung Opera Hughes memberi kesempatan kedua. Bagi dia, seperti untuk Utzon, itu semua tentang kontrol; tentang kemenangan rumah tumbuh biasa-biasa saja lebih jenius dan asing."

Utzon segera menemukan dirinya dalam konflik dengan Menteri yang baru. Mencoba untuk mengendalikan kenaikan biaya proyek, Hughes mulai mempertanyakan kemampuan Utzon, desainnya, jadwal dan perkiraan biaya. Hughes akhirnya memberhentikan pembayaran kepada Utzon. Tidak dapat membayar stafnya, Utzon terpaksa mengundurkan diri sebagai arsitek kepala pada bulan Februari 1966 dan meninggalkan negara itu dan tidak pernah kembali. Utzon tidak pernah melihat pekerjaan yang telah diselesaikan yang membawanya terkenal internasional.

Ketika Utzon meninggalkan, kerang hampir lengkap, dan biaya sebesar hanya $ 22.900.000. Setelah perubahan besar dengan rencana asli untuk interior yang akhirnya naik menjadi $ 103 juta.

Dalam sebuah artikel di Harvard Design Magazine pada tahun 2005, profesor Universitas Oxford Bent Flyvbjerg berpendapat bahwa Utzon menjadi korban anggaran pembangunan politik lowballed, yang akhirnya mengakibatkan kelebihan biaya sebesar 1.400 persen. Para overrun dan skandal itu diciptakan terus Utzon dari bangunan karya lebih. Ini, menurut Flyvbjerg, adalah biaya riil dari Sydney Opera House: "Utzon adalah tiga puluh delapan ketika dia memenangkan kompetisi untuk Opera House - bagaimana karya master dewasa telah memperkaya kehidupan kita Kita tidak akan pernah tahu? Itulah harga tinggi Sydney telah diberlakukan oleh ketidakmampuan di gedung Opera House. "

Opera House akhirnya selesai, dan dibuka pada tahun 1973 oleh Ratu Elizabeth II, di Australia. Arsitek itu tidak diundang ke upacara, juga tidak disebutkan namanya.

Wafat & Kehormatan
Pada tanggal 17 Mei 1985, Utzon adalah membuat Sahabat kehormatan Order of Australia (AC). Dia juga terlibat dalam mendesain ulang Opera House, dan khususnya, Aula Penerimaan, setelah suatu perjanjian yang dibuat pada tahun 2000. Pada bulan Maret 2003, ia dianugerahi gelar doktor kehormatan oleh University of Sydney untuk karyanya pada Opera House. Putra Utzon menerima penghargaan atas nama sebagai Utzon sendiri terlalu sakit untuk melakukan perjalanan ke Australia. Dia juga diberi Kunci Kota Sydney. Pada tahun 2003, ia menerima kehormatan Pritzker Prize, arsitektur tertinggi

Pada bulan Maret 2006, Ratu Elizabeth II membuka penambahan barisan tiang barat ke gedung yang dibangun oleh Utzon pada tahun-tahun terakhir tanpa harus pernah ke Australia sejak tahun 1966. Putranya, Jan, mengambil tempat di upacara pembukaan sebaliknya, mengatakan ayahnya "terlalu tua sekarang untuk mengambil penerbangan panjang ke Australia Tapi dia hidup. dan bernafas Opera House, dan sebagai penciptanya ia hanya harus dekatnya mata untuk melihatnya. "

Pada tanggal 28 Juni 2007, Sydney Opera House telah dinyatakan sebagai Situs Warisan Dunia.

Utzon meninggal di Kopenhagen pada tanggal 29 November 2008, berusia 90, dari serangan jantung dalam tidur setelah serangkaian operasi. Dia meninggal dan tidak pernah kembali ke Australia untuk melihat Opera House selesai. Pada tanggal 2 Desember 2008, Parlemen New South Wales melewati gerak khusus belasungkawa untuk menghormati hidup dan kerja Utzon

Pada tanggal 25 Maret 2009, sebuah peringatan negara dan rekonsiliasi konser untuk Utzon diadakan di Aula Konser di Sydney Opera House.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima Kasih Komentar Anda Tidak Menyinggung SARA

ANDA PENGUNJUNG KE :